images1

Articles

Main Content

Memilih Latihan yang Tepat untuk Skoliosis

Program latihan yang dirancang dengan cermat dapat meningkatkan kekuatan, fungsi, dan daya tahan tubuh

Saya bekerja dengan banyak klien dan beberapa di antaranya menderita skoliosis yang merupakan kelengkungan sisi abnormal pada tulang belakang. Jika Anda melihat punggung seseorang yang memiliki skoliosis, Anda akan melihat bahwa tulang belakang mereka melengkung ke salah satu sisi. Sudut kurva bisa jadi hampir tidak terlihat atau sebaliknya bisa jadi cukup jelas. Biasanya bentuk kurva akan terlihat seperti huruf “C” atau “S.” Jika saat pemeriksaan dicurigai menderita skoliosis, penyelidikan lebih lanjut (yang meliputi sinar-X atau pencitraan diagnostik lainnya) akan dilakukan oleh petugas medis untuk memastikan diagnosisnya.

Begitu seseorang didiagnosis menderita skoliosis, dia akan diberikan pilihan bagaimana cara terbaik untuk mengatasi kondisinya dan gejala yang menyertainya. Biasanya gejalanya meliputi otot dan kekuatan yang tidak merata, sulit bernafas dan nyeri punggung ringan sampai sedang. Latihan biasanya disertakan sebagai pilihan perawatan. Dan dari perspektif saya, klien dengan skoliosis yang telah dibolehkan untuk berolahraga harus lebih peduli untuk meningkatkan level fungsinya dan membangun kekuatan dan daya tahannya dengan cara yang tidak menyebabkan rasa sakit yang lebih banyak atau disfungsi. Penting juga untuk mengetahui bahwa meskipun latihan kekuatan dan pengkondisian dapat membantu meningkatkan kehidupan sehari-hari dan kebugaran secara keseluruhan, latihan tidak dimaksudkan untuk menjadi penyembuhan bagi kondisi ini.

Saya merancang program kebugaran fungsional untuk seseorang dengan skoliosis dengan beranggapan saya adalah seorang klien. Saya memilih latihan berdasarkan berbagai jenis gerakan manusia. Mendorong dan menarik tubuh bagian atas, “perubahan level” tubuh bagian bawah, rotasi inti dan lokomosi (pergerakan dari satu titik ke titik lainnya). Daripada mengikuti model latihan binaraga yang bekerja pada otot yang terisolasi, saya lebih suka klien terlibat dalam gerakan yang melibatkan banyak otot dan juga menggerakannya dengan cara meniru apa yang akan mereka lakukan dalam kehidupan sehari-hari. Bayangkan cara Anda bergerak saat Anda menyekop salju, membawa belanjaan atau bahkan meletakkan bayi ke kursi mobil dan Anda akan memiliki gambaran tentang jenis gerakan yang saya maksud.

Intinya adalah aktivitas fisik tidak harus dihindari. Aktifitas fisik harus direncanakan dengan cara yang bijaksana dan penuh arti. Beberapa jenis latihan dan gerakan harus dihindari, beberapa harus ditekankan, dan beberapa harus dipertimbangkan sebagai “lakukan dengan hati-hati” setelah beberapa kali uji coba.

Latihan “spesifik skoliosis” adalah gerakan korektif yang dirancang khusus untuk mengurangi atau menstabilkan kelengkungan skoliosis. Latihan ini hanya boleh dilakukan bila dianjurkan dan diawasi oleh spesialis rehabilitasi yang berkualitas seperti fisioterapis atau chiropractor. Pelatih fitness dan spesialis latihan medis tidak memenuhi syarat untuk melakukan latihan korektif ini.

Ada beberapa peraturan yang akan saya terapkan pada program latihan untuk klien dengan skoliosis yang telah dibolehkan untuk latihan:
• Hindari membebani tulang belakang dengan barbel di bahu, seperti pada saat barbel squat;
• Hindari gerakan membungkuk ke belakang, seperti yang Anda lakukan dalam yoga saat berbaring di perut Anda;
• Hindari memutar yang tajam di pinggang.

Berikut ini gerakan yang akan saya tambahkan ke program untuk seseorang dengan skoliosis:
• Peregangan body balancing untuk menjaga kelenturan tulang belakang
• Latihan core stabilization seperti plank;
• Latihan body alignment untuk memastikan pembangunan kekuatan yang sama di kedua sisi tubuh;

Untuk menyesuaikan program latihan Anda sendiri dan mempelajari lebih dari 50 latihan khusus skoliosis, baca buku saya: “Rencana Anda untuk pencegahan dan koreksi skoliosis secara alami”, atau DVD “Latihan Skoliosis untuk Pencegahan dan Koreksi”.

subscribe

JOIN OUR MAILING LIST.

Be the first to learn about health and scoliosis research and special events.